Di Semarang ku merapat

JKT – Semarang – Solo – JKT

Siang terasa lama ketika pagi berada di tempat kerja ,bagaimana tidak .Ya , ini hari yang ditunggu-tunggu untuk melakukan traveling ke kota Lumpia semarang … dengan kawan seperjuangan dimasa STM dulu yang kini masih aktif berjalan bersama sampai sekarang . kami berencana melancong Lintas provinsi ,
tidak begitu jauh sihh , tapi lumayan lah dengan waktu pegawai yang tidak banyak kami masih bisa berinteraksi dengan dunia luar demi memenuhi hasrat kaki kami yang tidak bisa diam ditempat biasa…
perlu tantangan dalam jiwa kami agar kami tegar ,perlu panas terik agar kami berkeringat segar , dan perlu cacian orang baru agar kami tetap bisa tahu malu heeehee…..

ngomong-ngomong singkat ,  malam jumat 12 juni 2014 kami berangkat meninggalkan orang tua masing” di rumah , meninggalkan kasur empuk dikamar untuk selanjutnya bersiap merangkul ransel dipelukan selama beberapa hari . Tujuan pertama kami adalah St. Gambir jakarta … bertemu didalam rangkaian kereta yang disepakati jam keberangkatannya kami bertemu ditengah gerbong kereta … perjalan agak terganggu lama dengan rusak sistem persinyalan kereta malam itu .. ahh biarlah kami tidak terburu-buru  malam ini . karna tujuan kami hanya untuk bermalam di St Gambir  ☺ . sampai di St.Gondangdia Jakarta kami melanjutkan jalan kaki ke St Gambir …. sssstt pelan-pelan kami melewati pengamanan ruang dinas pegawai Kereta saya melenggang santai , walau agak deg-degan gimana gituu akhirnya sampai di ruangan tempat kami akan bermalam …
Heran bagaimana kami bisa bermalam diruangan yang cukup nyaman plus full AC ….heheee partner saya kali ini adalah orang yang bekerja disana …jadi you Know lahh kenapa saya sampai nge bela-belain jalan kaki buat bermalam di Gambir .
Malam bergerak menuju pagi … Subuh kami bangun bersiap menuju St Pasar Senen dimana kereta yang akan mengantar kami ke semarang Cuma Mangkal disana jam 06.00 Wib …
ga pake mandi tapi tetep pake minyak wangi Bajaj yang mangkal di lantai bawah Gambir sigap mengantar orang gak Penting ini ke Pasar Senen ….
Chek in ticket … Cari Kursi … ormed sekeliling kursi (cari yang bening-bening) ☺ haaaha itu obat ngantuk kami saja sebenarnya yang semalam baru nonton pembukaan Piala Dunia …. tapi ternyata yang didapat lebih dari itu … lebih dari sekedar bening …..haaa ya ampunn perempuan disebelah kami cerewetnya kebangetan rame kaya bis Wisata pribadi aja bagi mereka , hilang dah respectnya buat ngecengin model begituan …. buat tidur di kereta aja susahnya pake banget gara-gara berisik denger alay pada ngeRumpi -_- …
haahhh sabar pake banget nikmatin 6 jam lebih  di kereta bareng anak bebek baru lepas Kandang ….

Jumat jam 12.30 Wib kami tiba di St.Poncol Semarang …. keluar  dari stasiun … Jreeeeng !!!  Gilaaa panasnya parah  Kota  semarang . bergerak cari kerindangan pohon sambil si gopur ngontak oknum yang udah duluan nyebrang ke sini di hari sebelumnya … oiya si gopur ini partner saya yang jadi Tukang geser kereta di Gambir sampe bisa di bolehin nginap di Kantornya heeee Pisssss yee kalo orangnya baca ☚

terkait Oknum yang saya bilang tadi… itu partner saya yang lainnya yang sedang berbulan madu heeehee , jadi judul ngelancong kali ini bisa di bilang ngebuntutin orang bulan Madu haaaaahaha….

Nexttt

bukan sengaja juga dengan niat buntutin sih , karena kebetulan dapet tawaran Ngawal Penganten Baru….ya sikat aja tawarannya sambil jalan-jalan nyicipin tour city Semarang-Solo , Lumayan kakaaa…. ☺
si Gopur udah dapet Rambu hijau dari kontek”an sama ijul (oknum manten tadi) , kita dipandu lewat phone buat nyusurin jalan depan St.Poncol ke arah St.Tawang … busyet PE ERR juga dah mao liburan gretongan , jalannya sih lancar tapiiiiii panasnya itu yang dari tadi ga ngasih ampun dikota Semarang….  ☹☼
setengah jam jalan lempeng ngikutin arus sampai nemu Palang pintu kereta St. Tawang ternyata si oknum lagi asik nangkring guyub Es Kelapa dipinggir jalan bareng sang Istri barunya …ups Istri Pertama yang masih baru maksudnya …*pisss
Ga mo cuma ngeliatin doang , tamu ini harus minta ES kelapa juga dongg….
yak lanjut udah selesai minum” manisnya… lanjut ke tempat saudaranya Ijul yang berlokasi tidak jauh dari tempat kami sekarang…. disana kami istrahat sebentar ,makan siang dan bersih-bersih bersiap melakukan Tour kota Semarang pada Malam hari…
sela motor Vespanya, bergaya sebentar ditunggangan sang tuan rumah …. kece banget vespanya,
jadi pengen punya juga hiiihii … Oke , 3 motor sudah ready meluncur ke jalan-jalan di tengah kota … tujuan  pertama kami adalah Klenteng Sam Pho Kong ,walau sebenarnya saya ingin sekali mampir kelawang Sewu namun hanya bisa memandanginya saja dari jalan saat meleewatinya …ahh sudahlahh ikuti juragannya saja dari pada ditinggal ,
Klenteng Sam Pho Kong akhirnya kami sampai, Klenteng ini adalah sebuah petilasan, yaitu bekas tempat persinggahan dan pendaratan pertama seorang Laksamana Tiongkok beragama islam yang bernama Zheng He / Cheng Ho. Terletak di daerah Simongan, sebelah barat daya Kota Semarang. Tanda yang menunjukan sebagai bekas petilasan yang berciri keislamanan dengan ditemukannya tulisan berbunyi “marilah kita mengheningkan cipta dengan mendengarkan bacaan Al Qur’an”
membeli tiket masuk area sebesar Rp.3000,- /orang kami masuk melwewati pintu timur dimana yang pertama kami temui disana adalah area tempat berfoto dengan kostum sewaan , malam ini sudah tutup layanannya karena hari juga sudah agak gelap beberapa foto yang kami abadikan juga kurang semenarik apa yang terdapat pada gambar diinternet jika diambil pada pagi hari,

klenteng Sam Pho kong                                                       klenteng Sam Pho kong malam hari banyak di kunjungi anak muda
wes wes beress …. sudah agak mendung juga buru-buru cabut juga deh dari tempat ini…
antara mujur dan apess , baru beberapa detik ninggalin tempat parkir kejalanan , udah diguyur ujan , untungnya tidak begitu deras sederas laju pacu motor kami semua , mas heru si juragan me lead kami didepan bersama istrinya …. mereka membawa kami menuju Simpang Lima , siapa yang ga tahu tempat ini di Semarang ?? haahh hidup di Goa orang itu pasti …
ciiiiiiit…. parkir motor cari tempat dipinggir jalan saja yang jelas terpantau dari warung tempat kami makan , Nasi kucing Simpang Lima  jadi santapan malam kami plus Wedang Ronde dinginnya malam dengan hujan kini cuma sampai dibatas kaki kami saja…. badan hangat malah sampai kegerahan gara-gara kebanyakan nyantap menu yang diampar di depan muka ☺

heeehee udah makan , kenyang udah rada dongo dah ni semuanya… ga tahu mao kemana lagi , di depan kami berjejer MALL hmmm … masuk aja kesana gatau apa yang mao dibeli… yang penting masuk dulu , barangkali dapet kaca bening gurih haaaa ..skippp ☛  udah selsai muter” gajelas di MALL pulang aja kami semua ke rumah mas heru berhubung hujannya juga sudah padam  , menuju kendaraan kami sambil jalan santai di alun-alun Simpang Lima menikmati jejeran Sepeda hias dengan Kelap kelip lampu warna-warninya cukup menyemarakkan suasana malam gelap dingin di Simpang Lima ….

Gas pooll menuju rumah mas Heru untuk ambil perlengkapan kami yang siang tadi dititipkan , sesampainya kami langsung bergegas lagi menuju Hotel tempat dimana kami akan menutup mata malam ini . Semangatnya nih luar biasa buat menuju tempat yang satu ini…. heeehe bukan apa-apa ni, hotel yang kami tuju bukan hotel sembarangan , katanya si oknum yang udah duluan disana ,disana ada Kolam renang  tertinggi di Indonesia hmmm “cengar-cengir deh dengernya” …. akhirnya malam ini saya dan gopur menginjakan kaki di hotel pertama kalinya (disemarang lho maksudnya) resik-resik dah ganteng ,wangi , sebelum merem Pokeran dulu sebagai tradisi antara kami klo mao bobok bareng ♠♡♢♣…..

Ahhh memang sedang tidak Mujur malam ini , saya kebagian paling banyak ngocok kartu karna kalah terus….maklumlahh saya ini tak terbiasa dengan permainan ini🙂 saya cuma terbiasa dengan kamuu … iya kamuuu !! hahaa
basiii , saking basinya sampe pada ngantuk karna kebanyakan ngocok kartu sambil Jongkok ,
seperti acara-acara hipnotis , jentikan jari mengantar kami terlelap diatas empuknya kasur putih hotel🙂

yak , udah pagi nih kawan …. ngejar sunrise ke lantai 30 hotel ga boleh ketinggalan … posisi kami berada di lantai 8 , untuk tiba dilantai 30 gausah lebay kali yah lari-lari kaya ngejar summit di gunung🙂 , ada lift ya pakai aja  liftnya kita kan bayar ga nebeng haaahaa *belagudikit

sampai diatas….. wuihhhh
pengen langsung buka baju aja , ga  nyangka setelah ambil beberapa gambar , kami dapat informasi di sudut kolam kalau ini adalah kolam renang tertinggi di Indonesia ckkcck ….
Kolam renang model infinity ala Marina Bay Sands Singapura ternyata hadir di Semarang, Jawa Tengah.  kolam renang milik Best Western Star Hotel Semarang ini dinobatkan oleh Museum Rekor Dunia Indonesia (Muri) sebagai “Kolam Renang Terbuka Tertinggi di Hotel di Indonesia”.

10344233_10201527773191299_25906878337438788_o                                                            kolam renang BestWestern Star Hotel jam 6 pagi
“Suasana seperti di Marina Bay Sands,” Best Western Star Hotel Semarang sendiri merupakan hotel terbaru di Indonesia dari jaringan hotel Best Western International. Hotel ini baru buka pada 12 Desember 2012.
beruntung bisa sampai disini🙂

udah nyemplung lahh kebanyakan posenya nih orang desa kalo nemu kolem bening hiiihii….
kalo maen aer nih baru demenannya penuliss …. jadi yang nugguin harus siap-siap bosen dehhh atau mau ngajak maen aer bareng bolehhh🙂
view pool sunrise      penulis bersama partner ngebolangnya.

melanjutkan trip ,kami semua check out dari Hotel jam 09.00 pagi  menuju tempat wisata di selatan semarang , yaitu Candi Gedong Songo yang berada di lereng Gunung Ungaran, tepatnya di Candi Gedongsongo, Dusun Darum, Desa Candi, Kecamatan Bandungan, Kabupaten Semarang
kompleks candi ini dibangun pada abad ke-9 Masehi. Gedong Songo berasal dari bahasa Jawa, “Gedong” berarti rumah atau bangunan, “Songo” berarti sembilan. Jadi Arti kata Gedongsongo adalah sembilan (kelompok) bangunan.

tiket masuk candi gedong songo      tarif masuk lokasi wisata candi gedong songo.

Lokasi 9 candi yang tersebar di lereng Gunung Ungaran ini memiliki pemandangan alam yang indah. Di sekitar lokasi juga terdapat hutan pinus yang tertata rapi serta mata air yang mengandung belerang. Kabut tipis turun dari atas gunung sering muncul mengakibatkan mata tidak dapat memandang Candi Gedongsongo dari kejauhan. Candi ini memiliki persamaan dengan kompleks Candi Dieng di Wonosobo.dari rekaman GPS yang penulis bawa, Candi ini terletak pada ketinggian sekitar 1.200 m di atas permukaan laut sehingga suhu udara disini cukup dingin.

Candi Gedong I  Penulis bersama tim di Candi gedong I dari total 9 candi

Untuk menuju ke Candi Gedong I, kita harus berjalan sejauh 200 meter melalui jalan setapak yang naik. tapi bagi Anda yang punya penyakit males jalan atau bisa dibilang enjoyfull tanpa mau capek ,anda bisa memanfaatkan jasa transportasi kuda untuk berwisata mengelilingi obyek wisata Candi Gedongsongo sekitar 90 ribu anda sudah dapet kuda plus jokinya yang siap siaga nuntun kendaraan hidup anda🙂
”’pause dulu yak

Penulis mau nimba Aer  duluuu ☺ ☛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s